Tentara Israel Umumkan Jeda Taktis Kemanusiaan di Gaza Ketika Serangan Terus Berlanjut Tanpa Henti

Tentara Israel Umumkan Jeda Taktis Kemanusiaan di Gaza Ketika Serangan Terus Berlanjut Tanpa Henti

Posted by

ESTELLEX – Tentara Israel mengumumkan ‘jeda taktis’ kemanusiaan di Gaza ketika serangan terus berlanjut tanpa henti.

‘Jeda’ yang diumumkan oleh tentara tidak akan menghentikan operasi militer atau mengubah jumlah bantuan kemanusiaan yang diizinkan masuk ke Gaza.

Militer Israel mengklaim pada 16 Juni bahwa mereka akan mengadakan “jeda taktis aktivitas militer” setiap hari di sepanjang jalan di Gaza selatan untuk memungkinkan lebih banyak bantuan kemanusiaan masuk.

BACA JUGA : Mesin Terbakar di Udara, Boeing 737 Mendarat Darurat di Selandia Baru

BBC melaporkan bahwa rute ‘jeda’ tersebut dimulai dari penyeberangan Kerem Shalom di perbatasan Israel-Mesir-Gaza ke Jalan Salah al-Din, jalan raya utama utara-selatan di Gaza, dan kemudian ke utara ke Rumah Sakit Eropa dekat kota Khan Yunis.

Tentara mengatakan jeda, yang diduga dimulai pada hari Sabtu, akan berlangsung mulai pukul 08:00 hingga 19:00 waktu setempat hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Namun, dampak dari jeda yang diumumkan tersebut masih belum jelas, karena sebagian besar pertempuran di Gaza terjadi pada malam hari.

Lebih lanjut, juru bicara militer Israel Daniel Hagari menegaskan bahwa operasi Israel di Gaza selatan akan terus berlanjut, dan tidak ada perubahan yang dilakukan dalam pengiriman bantuan.

Hagari menegaskan dalam sebuah pernyataan bahwa tidak ada gencatan senjata di Gaza selatan, bahwa “pertempuran di Rafah terus berlanjut,” dan “tidak ada perubahan dalam masuknya barang ke Jalur Gaza. ”

Pengumuman jeda taktis ini muncul di tengah kritik keras dari kelompok bantuan internasional bahwa Israel membuat warga Palestina kelaparan.

BACA JUGA : Pesawat Pengebom Rusia Nyelonong Masuk, Swedia Kerahkan Jet Tempur!

Pada hari Rabu, Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan sebagian besar penduduk Gaza menghadapi “kelaparan yang parah dan kondisi seperti kelaparan.”

Tentara Israel mengatakan pengumuman “jeda taktis” hari Minggu itu menyusul “diskusi tambahan terkait dengan PBB dan organisasi internasional.”

Israel memulai serangannya terhadap Rafah, kota di perbatasan Mesir-Gaza, pada 6 Mei.

Sejak itu, penyeberangan Rafah, pintu masuk utama bantuan kemanusiaan, ditutup, dan jumlah truk yang mengantarkan bantuan ke Gaza menurun drastis.

Kantor kemanusiaan PBB, OCHA, melaporkan bahwa pada bulan Mei, jumlah rata-rata harian truk yang mengirimkan bantuan kemanusiaan ke Gaza adalah 97. Pada bulan April, jumlah tersebut mencapai 169, dan pada bulan Maret, menjadi 139.

OCHA menyatakan bahwa sejak tanggal 7 Mei, mereka tidak dapat mengamati secara langsung kedatangan bantuan dari sektor swasta melalui penyeberangan Kerem Shalom.

Juga pada hari Minggu, Walla melaporkan tentara Israel mengumumkan bahwa pasukan Divisi ke-99, di bawah komando Brigadir Jenderal Barak Hiram, telah bekerja dalam beberapa hari terakhir untuk memperluas ukuran “Koridor Netzarim” dengan menghancurkan bangunan tambahan.

BACA JUGA : Gara-gara Seorang Penumpang Rusuh, Penerbangan Jetstar Rute Melbourne-Bali Putar Balik ke Bandara Awal

Situs berita berbahasa Ibrani mengatakan bahwa pasukan Israel di koridor, yang membagi Gaza menjadi dua, mencegah pengungsi Palestina untuk kembali ke rumah mereka di Jalur Gaza utara, dengan penekanan pada Kota Gaza, sehingga menciptakan tekanan publik terhadap kepemimpinan Hamas.

Pada saat yang sama, kelompok perlawanan di Gaza, yang dipimpin oleh Brigade Qassam Hamas, terus melakukan perlawanan keras terhadap pasukan pendudukan Israel.

Tentara Israel merilis nama sepuluh tentara yang tewas dalam pertempuran di Jalur Gaza pada hari Sabtu, termasuk delapan orang yang tewas ketika kendaraan lapis baja Namer mereka dihancurkan dalam penyergapan oleh Brigade Qassam di Rafah.

Dua lainnya adalah tentara cadangan yang tewas dalam operasi Brigade Qassam yang menghancurkan tank mereka.

Baca Juga:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *